Curhat Sampah

Posted: September 30, 2010 in Bebek, Love, Tentang gue

Barusan gue chat ama temen kuliah dulu. Dan dia membawa kabar yang bikin hati gue teriris-iris.. hati gue sakit.. hati gue perih. Daleemm bangeettt…!!!! hikssss… *lebay*

Dia bilang.. Estu udah merit, Dian udah punya anak, Anita juga udah merit tapi suaminya tinggal di Papua jd mereka belum punya anak. Belum lagi Ani, Sekar, Emy, Sari dan nama-nama temen kuliah lainnya yang dia sebutkan, semuanya udah berganti status. Ada yang menjadi ibu.. istri.. bahkan selingkuhan. Semuanya komplit disini

Waktu emang berjalan cepat, bahkan berlari..

Padahal baru kemaren rasanya kami nongkrong bareng, gosip bareng, nyontek bareng, ngemall bareng, Te-Pe2 bareng, bolos bareng dan hal bareng-bareng lainnya, kami kerjakan bersama. Tapi sekarang, mereka udah naik satu level dalam kehidupan ini.

Sedang gue?

Hmm.. masih sama. Masih belum naik level. Masih tetap ngga jelas. Masih tetap absurb. Masih tetap cantik. Dan masih tetap baik hati.

But somehow, gue menikmati hidup gue kok. Dikelilingi orang-orang yang gue sayang. Dengan keluarga gue dan khususnya si bebek itu. Dan bukannya kami belum membicarakan ke arah sana tapi sekarang bebek lagi berjuang buat memenuhi segala syarat dan prasyarat dari gue

Gue cuma minta mas kawin berupa roti buaya yang matanya terbuat dari berlian segede kelereng, kain batik  yang ditulis dengan emas 24 karat, kain sutra yang ada totol-totol permatanya dan tentu saja beberapa minggu sebelum gue merit, iklannya harus udah terpasang  di beberapa baliho tengah kota yang memuat foto close up gue segede gaban, yang ditulis.. ‘akan segera melangsungkan pernikahan..’

Syarat gue gampang kan? Tapi sebenernya semua itu ngga penting. Kalau ngga dipenuhi juga ngga pa-pa tapi kalau mau dipenuhi juga lebih ngga pa-pa lagi. Yang lebih penting buat gue adalah hati. Hati yang benar-benar sayang ke gue. Hati yang benar-benar mau melindungi gue dan hati yang benar-benar mau menerima gue apa adanya.

Hati yang benar-benar ada dan selalu ada hanya buat gue seorang..

Dan dipenghujung curhat sampah yang ngga penting ini, gue mau klarifikasi bahwa.. gue ngga ngebet mau merit dan gue juga ngga ngiri *sedikit dink* ama temen-temen gue itu. Gue cuma pengen kalau si bebek membaca tulisan ini dan segera ngelamar gue *loh??*

cheers,

Comments
  1. kakve-santi says:

    alah, gpp neng..
    hidup emmang harus berputar🙂

  2. inge says:

    amiiiiiiin….

    itu ajah dech komentarnya hihi

  3. arman says:

    ayo buruaaaaannnn.. hahaha

  4. pend says:

    semuanya indah pada waktunya.
    Tuhan mendengarkan doa kalian, dan mengabulkan yang terbaik buat kalian,
    mungkin bukan yang kalian inginkan, tapi yang terbaik yang kalian butuhkan.
    amen.
    rukun rukun sama bebek.
    kalau nggak rukun, di rica rica aja … *ngidam dot kom*

  5. Frits says:

    Itulah hidup, kak. Semua ada waktunya, yang penting jalanin aja dulu… Sukses ya kak…

  6. orange float says:

    jika waktunya tiba, suatu hari nanti akan memasuki kehidupan itu. nikmati saja masa-masa kebebasan ini

  7. neng fey says:

    puas2in jalan2 sebelum pusing mikirin duit buat kawin hahahaha *jiaah malah curhat huhuhu*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s