Wed Letters

Posted: April 15, 2010 in Love, Tentang gue

Dear,

This’s my first letter

Huuh.. kondisi gue lagi cape banget. Kemaren seharian test di perusahaan tambang, mengikuti jejak mu. Dan setelah beberapa kali test, gue yang adalah satu-satunya kandidat wanita akhirnya harus gagal di test akuntansi. Susaaahhh… hiksss.. jadi be-te nih.. Tapi udah gpp kok, Lisa nghibur aku, katanya cewe berponi nggak cocok kerja di tambang hehehe..

Eh, terus besoknya ada perusahaan yang nyuruh aku untuk nggak kawin dalam waktu 3 tahun ini. Ya jelas nggak mau lah. Bakal makin jauh aja nih jalan untuk menjadi nyonya Rahardi hahaha.. kidding dear..

See, jadwal gue full kan?

Cepet pulang.. nggak pengen liat poni gue apa??


with luv,

-cewe berponi-


****

Terinspirasi oleh novel ‘The Wednesday Letters’ karya Jason F Wright, akhirnya membuat gue ingin melakukan hal yang sama dan mencoba sesuatu yang beda. Karna gue pikir sebuah tulisan mempunyai makna yang lebih besar daripada ketika kita berbicara, akhirnya gue pun rutin menulis surat padanya. Entahlah, tapi yang pasti gue mencobanya and it’s work..!!!

Apalagi kalau lo menjalani hubungan LDR, akan ada rasa dan sensasi yang berbeda. Jadi dalam seminggu gue memilih hari Rabu sebagai hari ‘Surat Sedunia’. Gue menulis apa yang terjadi dan apa yang gue rasa. Secara ya, dalam hubungan LDR gue pengen dia tau setiap detail kehidupan gue. Gue pengen dia tau baju apa yang gue pake hari ini, gue pengen dia tau potongan model rambut terbaru gue, gue pengen dia tau maskara warna apa yang gue pake, gue pengen dia tau kalo hari ini gue lagi jelek. Pokoknya gue pengen setiap detail apa yang gue lihat, dia juga harus lihat


Dear cinta,

Tadi siang waktu pergi ke supermarket sama mama, aku liat boneka Upin & Ipin *serial kartun cerita anak*.. lucuuu dan kepalanya botak. Tebak, aku jadi inget siapa? KAMUUU…!!! hahaha.. Pokoknya kalo kamu pulang, beliin aku boneka itu ya

Oya, tadi di Fb liat cowonya adekmu. Hmm..lucu sih, tapi masih cakepan cowo gue yang lagi terdampar di Adaro🙂

miss u tomat

-gue

***

Umm.. memang itulah suka duka LDR. Tapi kalau kita bisa ngejalaninnya dengan bumbu pengertian dan satu ton rasa setia, pasti hubungan LDR itu akan berhasil. Apalagi kalau kalian mencoba tips dari gue tentang surat ini.

Disini kalian juga bebas berekspresi. Bebas seru-seruan. Bahkan gue bebas menulis dengan gaya gue sendiri, dengan bahasa gue sendiri dan yang pasti dengan keterbatasan otak gue sendiri. Setidaknya kalau boleh Ge-Er nih, surat yang gue tulis itu pasti bisa membuat dia senyam-senyum sendiri dan menyemangatinya kerja

Dear,

Hari ini mau numpang pamer kalau sekarang aku udah bisa ngulek sambel pake ulekan. Keren kan?? hehehe.. Abis kata mama kalau pake ulekan rasanya lebih enak. Dan bener juga hari ini sambal teri kacangku enak bangeettt.. Eittsss, tapi kamu nggak boleh minta loh, ntar pasti ketagihan hehehe..

Jangan lupa minum banyak air putih ya. Terus no ice, no gorengan juga ntar radang nya nggak sembuh-sembuh. Ok dear?

Miss u..

-cewe pengulek sambel-

***

Kalau di cerita novelnya, media yang di pakai adalah benar-benar kertas dan pulpen, tapi di jaman teknologi ini, kalian bisa memanfaatkan email atau mau kayak gue juga boleh.. menggunakan berlembar-lembar SMS. Maklum yak, itu karna dia terdampar nun jauh dihutan sana

Want to try???

Atau mau baca novelnya?? Bagus loh.. gue recommend banget, tapi jangan lupa siapin tissue yaa..🙂

Silahkan rasakan dan nikmatin sendiri.. ^_^

Dear hasianku,

Saat menulis ini aku ditemani oleh gemuruh petir dan kilat. Abang baru pulang dan bilang kalau dari daerah Banjir Kanal sampai belakang rumah semuanya gelap, mati lampu. Pertanda malam ini bakal hujan deras

Umm.. i love rain.. apalagi kalau malam. Dan semoga malam ini aku tidur ditemani oleh rintik hujan, udara dingin dan bayang dirimu

-hasianmu-


*****

sayang.. sekarang aku tak kan pernah melakukan ini lagi…

Comments
  1. orange float says:

    waduh sayang sekali, ya udah deh biar semua menjadi kenangan indah. jangan sedih ya Nancy…

  2. inge says:

    peluuuuuk mba’ ncy….

    sempat bertanya-tanya pas awal baca…
    dan pertanyaan terjawab dikalimat terakhir…

    hug hug…
    keap smile yah mba’ku cayank…

  3. gendhismanis says:

    Heheheh, kamu boleh kok tetap melakukan itu, walaupun mungkin ga bisa dikirim, hanya sebagai “penyembuh” di saat kangen.😉
    Just like Dee said, “writing is kinda healin therapy”…

    Miss U Soooooo Much!! Can’t wait to see u on Saturday! *hughug*

  4. nh18 says:

    Ah …
    Anak muda …
    Ada-ada saja imajinasinya …

    Tunggulah saatnya
    Untuk kembali …
    berpijak …
    di alam nyata

    hehehehe

  5. arman says:

    ldr emang ribet. ya untungnya sekarang udah ada internet ya. jadi kalo nulis surat cepet nyampenya. gak kebayang kalo mesti ngeposin surat… haha

  6. septarius says:

    ..
    Baru bisa ngulek sambel aja sombong..:-P
    ..
    Seri patah hati masih berlanjut rupanya..
    Hi..hi..
    ..

  7. Yessi says:

    teruslah menulis untuk hasian yang lain

    jadi pengen baca novelnya. sapa tau bisa menyembuhkan virus malas bacaku yang akut inih..
    hiks..

  8. d says:

    @gendhis : woy menyebut namaku tanpa permisi (harusnya di link, biar pagerank-ku naik :lol:)

    ncy, kasih pinjam novel wed’letter-nya !!! (lagi ga ada post buat beli novel):-p

    boleh niy jadi idep ostingan — eh ketiknya salah spasi, maksudnya jadi ide postingan ^^

    mwa, d

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s