Kasih Ibu

Posted: September 1, 2009 in Love, Motivasi, Wonderful Family

42-19816837

kasih ibu.. kepada beta

tak terhingga sepanjang masa

hanya memberi tak harap kembali

bagai sang surya menyinari dunia


Pada tau lagu ini kan, lagu yang mungkin kita kenal waktu kita masih anak-anak dulu. Kalo ada yang nggak tau bilang aja ya, tar gue nyanyyin dengan senang hati😛

Ceritanya gue lagi seneng nih karna punya keponakan baru dari sahabat baik gue. Kemaren malam dia sms dan minta didoakan karna persalinannya yang kira-kira masih 2 minggu lagi bakal dipercepat mengingat air ketuban tinggal sedikit dan juga takut terjadi apa-apa pada si baby.

Sebagai seorang manusia biasa, gue yakin dia punya sedikit rasa kuatir dan takut pada proses persalinan pertamanya. Dan entah kenapa tiba-tiba gue ingat mama dan perjuangannya sebagai seorang ibu, apalagi waktu ngelahirin 4 orang anak. Belum lagi ada pepatah yang bilang kalau masa-masa melahirkan adalah perjuangan antara hidup dan mati. Wuihh..serem benerrrr…

Trus ada yang udah pernah liat video ibu melahirkan yang di shoot langsung oleh sang ayah? Dengan mantap gue bilang, kalo gue udah pernah liat!! tapi tenang cuma semenit pertama kok, karna gue langsung nutup mata, nggak kuat ngeliat saat-saat klimaks si baby keluar. Omaygot, si ayah kok kuat ya, bisa ampe ngeshoot si baby segala. Pfiuhh..kalo gue tuh, udah bakal pingsan duluan kale. Untung gue bukan jadi si ayah *ya iyalah, gue bakal jadi si ibu* hehehehe..

Jujur nih yaa, gue juga bukan anak yang baik, yang selalu nurut ama orang tua. Gue merasa belum menjadi anak yang sempurna di mata mereka. Ada masa-masa dimana ego gue sebagai anak nggak bisa terbantahkan oleh siapapun termasuk orang tua, hingga akhirnya gue berdebat dengan mereka terutama mama dan ngebuat mama sedih. Tapi ada juga masa-masa dimana gue jadi anak manis, nurut ama ortu dan bisa cekikan berdua ama mama karna kita gosipin orang, kita nyoping dan ‘ngerampok’ papa bareng

Tapi semakin kesini, semakin gue tambah dewasa dan semakin mereka bertambah tua, semakin gue berusaha memahami jalan pikiran mereka. Ah, semoga belum terlambat untuk menjadi anak yang manis dan berbakti buat mereka dan terutama buat mama.

Sedewasa apapun kita, seberapa banyak pun umur kita, menurut gue, tetep ada saat-saat dimana kita ingin bersandar di bahu mama, saat-saat dimana kita kembali menjadi anak kecil yang manja buat mereka, saat-saat dimana kita merasakan nikmatnya masakan mama yang berasa masakan surga. Sama seperti sekarang, gue lagi kangen masakan nyokapppppp….!!! dan entah kenapa masakan gue nggak bisa seenak masakan mama ya? Tapi pasti bukan salah gue, mesti ada yang salah dengan bumbu-bumbunya *ngeles*

Don’t know what to say, but i proud of you mama.. i proud to be you’re daughter.. and i proud bisa keluar dari rahimmu

jaga kesehatan ya mama..papa juga.. biar bisa ngeliat cucu-cucu kalian tumbuh dewasa

*****

for my sista ‘lydia’ : selamat ya cay, akhirnya lu jadi seorang ibu juga. Jangan lupa seperti kata gue kemaren, anak cowo lu udah gue ‘cup’ dari sekarang untuk jadi mantu gue kelak. Itu kabar baik buat anak lu kan??? hahahaha..

Comments
  1. arman says:

    iya betul tuh… ngelahirin itu proses perjuangan antara hidup dan mati. tapi herannya kita nih para anak2 suka lupa trus suka nyolot ama orang tua ya… hiks… kita harus malu pada diri sendiri…

  2. Inge says:

    Mba’ ncy.. pengen yoh.. Didukung deh.. **bawa pom2 kasih semangat mba’ ncy** [koyo’e commentku g nyambung ya]

  3. septarius says:

    Katanya lg males nulis, nah ini buktinya jd postingan..

    Bersyukurlah bagi ya masih memiliki Ibu, seenggaknya pernah dapat kasih sayang seorang Ibu.
    Karena banyak anak yg ditinggal ibunya sejak lahir..

    Miss N salam sayang ya buat mama kamu🙂

  4. hahahahahah….

    dah di booking jadi mantu sejak lahir…😀

  5. Rizal says:

    Kasihan banget deh…. si baby yang baru lahir…. Langsung punya calon mertua yang hampir dipastikan nggak bisa masak… dan Narziz abis…

    Kalo ibunya gini, gimana anaknya ntar yach ha ha ha….

  6. gendhismanis says:

    Ada apa siy ama qta Beib?? Dari kemaren topiknya ga jauh2 dari bayi? Apa emang udah saatnya yah?! Hihihi..

  7. geRrilyawan says:

    baru lahir udah mo di-take jadi mantu…?
    kasihan kau nak…masih kecil tapi kebebasanmu udah dirampas…🙂

    eh…kalo anak lu ntar cowok pegimane dong?

    “ibu selalu no.1…”

  8. Invictat says:

    hahahahahah….

    dah di booking jadi mantu sejak lahir…😀;. All the best!!

  9. depz says:

    moms the best

    salute untuk mama terbaik dseluruh dunia

  10. frozzy says:

    hmh…. *ambil hape, langsung telp mama*

  11. indra1082 says:

    JAdi ingat anakku dirumah, lg lucu2 nya..

    Salut for mom…

  12. kawanlama95 says:

    aku pikir dikau anak yang baik dah. tapi dikau masih suka ngiri sama nyokap. Abis nyokapnya lebih kece seeh. Iya kan ngiri.

    De kalo ada postingan baru , kasih tau ya. jangan diem-diem ajah

  13. Belum terlambat Nanz…🙂
    nice contemplation

  14. KangBoed says:

    Salam Cinta Damai dan Kasih Sayang ‘tuk Sahabat Sahabatku terchayaaaaaank
    I Love U fullllllllllllllllllllllllllllllll

  15. KangBoed says:

    Dooooooh ibuuuuu.. memang ibu yang selalu kucinta dan kurindukan
    salam sayang untukmu

  16. Joddie says:

    hiks.. jadi inget ama almarhum ibuku..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s