Archive for September, 2009

Pencuri hati

Posted: September 5, 2009 in Love, Tentang gue

siang wordpress..

siang semuanya..

baiklah, entah kenapa di siang bolong ini tiba-tiba gue terserang virus setan lebay, feeling blue dan bawaanya jadi uring-uringan. Dan karna bingung pengen numpahin kemana, akhirnya blog ini pun menjadi sasaran empuk gue *duh, maap ya blog*.. So, kali ini gue bener-bener nyampah dan pengen curhat tentang hidup pribadi gue *menyapukan perona pipi merah*

Hmm.. dimulai dari mana ya?? Okay, remember this ??

Tuh kan, tetep bingung mau mulai dari mana? *mengeryitkan dahi*

Okay..

gue ngaku kalo sampe saat ini masih dia yang sukses mencuri hatiku *sedikit lebay*.. Apa gue mesti ngedangdut dulu yaa.. *tambah lebay*.. “stopp..kau mencuri hatiku..hatikuuuu…” Ah, lagu siapa pula ini? gue lupa.. Tapi siapapun penyanyinya, thanks karna lu udah ikhlas dan ridho kalau lagu lu gue rusak dengan suara cempreng gue. Tapi apa gue mesti nyanyiin lagu ini dulu sambil bergoyang gergaji selama 7 hari 7 malam dibawah rembulan sinar purnama, ditemani nisan-nisan kuburan dan berubah menjadi suzana-ala-princess-nancy agar santet yang dia buat ke gue ilang??

Fokus guysss!!! Lanjutt..

ah, seandainya gue bisa berteriak.. “heii..kembalikan hatiku..” dan dunia segera berputar 180 derajat dengan kadar kemiringan 141 BT (baca: bujur timur) hingga terjadi pergeseran lempeng bumi pada 7,5 skala richter dan akhirnya waktu gue ngebuka mata, waktu gue sadar, gue udah kembali ke masa kejayaan gue, masa-masa kuliah gue dan waktu dia ngajak kenalan, gue akan menolak sambil memasang tampang judes  ala betty lafea dan bukannya malah memasang tampang manis ala maria mercedes yang ngebuat kaum adam tertipu terpesona oleh aura gue *disiram air raksa*

Huff.. andai gue bisa ngulang masa itu hingga akhirnya gue nggak kecebur seperti sekarang??

But weitss.. gue nggak nyesel kok dan nggak akan pernah menyesalinya. Ya iyalah, sebagai seorang tante senior gue bangga donk, karna ternyata gue masih dikagumi juga diantara adek-adek junior yang imut-imut dan lucu-lucu itu. Gue juga nggak pernah menyesali keberadaan dan kehadirannya yang selalu ada untuk gue. Untuk kesabarannya akan sifat childih gue yang suka kambuh. Untuk setiap semangat dan dorongan yang gue terima. Thanks for all dear..

dan kalo ada yang mau bilang.. cinta tidak harus memiliki.. maka untuk saat ini gue adalah orang pertama yang bakal mengibarkan bendera perang dan menyatakan TIDAK SETUJU!! Sumpah.. sifat ego dan feeling gue saat ini mengharuskan gue untuk memiliki setiap apa yang gue cintai

Tapi..

sejauh langit dan bumi seperti itulah ‘jurang’ antara gue dan dia.

Bukan guys.. bukannya gue dan dia nggak mau berjuang tapi kita juga sama-sama ngeliat realita hidup yang ada. Gue nggak mau donk mengikuti pola kawin-cerai artis yang sepertinya tambah ngtrend saat ini, apalagi ditambah perceraian KD-Anang yang ngebuat gue melihat bahwa pernikahan itu sangat complicated!

Gue mau..

suatu hari nanti hanya ada seorang pria yang diciptakan Tuhan buat gue yang bakal nemani gue, yang meninabobokan gue tiap malam, yang bakal gue omel-omelin kalo gue lagi be-te, yang selalu menyediakan ‘shoulder to cry on’ buat gue, yang suka nyisirin dan ngepangin rambut putih gue, dan yang mengenggam tangan gue sampai gue tutup usia.

for my Almighty God.. tolong gueeee Lord…. open Your way please..

i’m still waiting Your miracle

for brondong gue yang ada diluar sana.. gue tau lu akan marah karna gue publish tapi disini gue cuma mau bilang sekali lagi..

don’t let go off my hands.. not now dear..

for kalian2 yang baca.. silahkan menghembuskan nafas dan tersenyum lega karna curhatan sampah gue udah selese dan kalian bisa segera meninggalkan blog  ini sambil mengelus dada

and lets sing..

CINTA INI MEMBUNUHKUUUUUUU…..!!!!

Kasih Ibu

Posted: September 1, 2009 in Love, Motivasi, Wonderful Family

42-19816837

kasih ibu.. kepada beta

tak terhingga sepanjang masa

hanya memberi tak harap kembali

bagai sang surya menyinari dunia


Pada tau lagu ini kan, lagu yang mungkin kita kenal waktu kita masih anak-anak dulu. Kalo ada yang nggak tau bilang aja ya, tar gue nyanyyin dengan senang hati 😛

Ceritanya gue lagi seneng nih karna punya keponakan baru dari sahabat baik gue. Kemaren malam dia sms dan minta didoakan karna persalinannya yang kira-kira masih 2 minggu lagi bakal dipercepat mengingat air ketuban tinggal sedikit dan juga takut terjadi apa-apa pada si baby.

Sebagai seorang manusia biasa, gue yakin dia punya sedikit rasa kuatir dan takut pada proses persalinan pertamanya. Dan entah kenapa tiba-tiba gue ingat mama dan perjuangannya sebagai seorang ibu, apalagi waktu ngelahirin 4 orang anak. Belum lagi ada pepatah yang bilang kalau masa-masa melahirkan adalah perjuangan antara hidup dan mati. Wuihh..serem benerrrr…

Trus ada yang udah pernah liat video ibu melahirkan yang di shoot langsung oleh sang ayah? Dengan mantap gue bilang, kalo gue udah pernah liat!! tapi tenang cuma semenit pertama kok, karna gue langsung nutup mata, nggak kuat ngeliat saat-saat klimaks si baby keluar. Omaygot, si ayah kok kuat ya, bisa ampe ngeshoot si baby segala. Pfiuhh..kalo gue tuh, udah bakal pingsan duluan kale. Untung gue bukan jadi si ayah *ya iyalah, gue bakal jadi si ibu* hehehehe..

Jujur nih yaa, gue juga bukan anak yang baik, yang selalu nurut ama orang tua. Gue merasa belum menjadi anak yang sempurna di mata mereka. Ada masa-masa dimana ego gue sebagai anak nggak bisa terbantahkan oleh siapapun termasuk orang tua, hingga akhirnya gue berdebat dengan mereka terutama mama dan ngebuat mama sedih. Tapi ada juga masa-masa dimana gue jadi anak manis, nurut ama ortu dan bisa cekikan berdua ama mama karna kita gosipin orang, kita nyoping dan ‘ngerampok’ papa bareng

Tapi semakin kesini, semakin gue tambah dewasa dan semakin mereka bertambah tua, semakin gue berusaha memahami jalan pikiran mereka. Ah, semoga belum terlambat untuk menjadi anak yang manis dan berbakti buat mereka dan terutama buat mama.

Sedewasa apapun kita, seberapa banyak pun umur kita, menurut gue, tetep ada saat-saat dimana kita ingin bersandar di bahu mama, saat-saat dimana kita kembali menjadi anak kecil yang manja buat mereka, saat-saat dimana kita merasakan nikmatnya masakan mama yang berasa masakan surga. Sama seperti sekarang, gue lagi kangen masakan nyokapppppp….!!! dan entah kenapa masakan gue nggak bisa seenak masakan mama ya? Tapi pasti bukan salah gue, mesti ada yang salah dengan bumbu-bumbunya *ngeles*

Don’t know what to say, but i proud of you mama.. i proud to be you’re daughter.. and i proud bisa keluar dari rahimmu

jaga kesehatan ya mama..papa juga.. biar bisa ngeliat cucu-cucu kalian tumbuh dewasa

*****

for my sista ‘lydia’ : selamat ya cay, akhirnya lu jadi seorang ibu juga. Jangan lupa seperti kata gue kemaren, anak cowo lu udah gue ‘cup’ dari sekarang untuk jadi mantu gue kelak. Itu kabar baik buat anak lu kan??? hahahaha..