Pendidikan di Indonesia

Posted: June 26, 2009 in Tentang gue, Wonderful Family

Aih, dari judulnya aja kayaknya udah serius ya? Tapi gpp kan sekali-kali ngomong yang berbobot dikit🙂

Masih berkaitan dengan kedatangan emak gue ke semarang. Selain bertujuan untuk menjenguk anak-anaknya dan melihat apakah anak-anaknya masih normal, masih 4 jumlahnya, kedatangan emak ke semarang juga untuk menghantarkan ‘adek’ baru

Adek? Yupe.. gue punya adek baru sekarang. Dan anak papa mama jadi 5 dan bukan 4 orang lagi

Jadi ceritanya mama ngambil satu anak panti asuhan dari makasar untuk di sekolahkan dan sekalian buat jaga rumah di semarang. Maklumlah itu rumah hanya berpenghuni pada waktu malam dan pagi aja. Pernah di tawarin untuk dibuat pilm horor berjudul ‘rumah tak berpenghuni’, tapi berhubung gue masih sibuk dan belum sempet syuting, jadinya di pending dulu pilmnya hahaha… FOKUSS…!!!

Okay.. lanjuttt..

Mau tau nama adek baru gue?? N-U-R-L-E-L-A.. yupe.. nurlela.. *nyanyi sambil joged-joged lagu nurlela*

sempet berpikir juga sih, masih ada ya jaman sekarang nama orang nurlela?? hihihi.. akhirnya setelah mengalami perdebatan yang cukup hebat *lebay*.. dari mulai nama sandra dewi, agnes monica sampe luna maya, akhirnya kita sepakat mengganti namanya menjadi D-E-B-Y hahaha.. nggak nyambung ya

Nah, ceritanya si deby ini masih kelas 2 SMP dan mau naik ke kelas 3 SMP

Dan dari beberapa hari yang lalu, mama udah keliling cari sekolah swasta *karna sebelumnya dia dari sekolah swasta* buat deby tapi belum ada sekolah yang mau nerima. Khususnya sekolah-sekolah yang deket rumah. Bahkan ada satu sekolahan yang bilang kalo mereka nggak nerima siswa baru karna ada peraturan dari diknas. Mama pun nanya, peraturan seperti apa itu? Tapi si kepala sekolah tidak bisa menjelaskannya. Padahal sebenernya itu bukan sekolah favorite. Mama pun agak-agak jengkel, karna mau masuk sekolah aja udah dipersulitnya bukan main. Padahal deby bukan anak bodoh kok, nilai raportnya juga lumayan bagus. Adek gue ini juga bukan anak nakal. Dan semua surat-serat kepindahan sekolahnya juga lengkap. Tapi kenapa susahnya bukan main ya?

Dan disana mama bertemu dengan seorang guru dan mereka pun bercerita. Sang guru keceplosan berkata bahwa mereka pernah menerima murid pindahan dari lampung tapi murid tersebut nakal nya bukan main. Langsung donk mama bilang.. ” loh? bukannya itu justru tugas seorang guru untuk mendidik anak muridnya? Jadi guru-guru sekarang maunya tinggal gampang aja ya? Dimana tugas mulianya sebagai pendidik?”

Ini bukan meng-under estimate kan tugas seorang guru. Gue yakin kok, diluar sana juga masih banyak guru-guru/ pendidik-pendidik yang pantas untuk diacungin jempol. Tapi agak-agak sedikit heran dan jengkel sama para pendidik yang mungkin lebih mengutamakan uang daripada tugas mulia-nya. Kalau alasannya nggak ada kursi,  gue bisa kok buatin kursi dan meja terbaik buat adek gue ini..

Jadi inget waktu gue pindah sekolah SMA dari papua ke semarang. Kalau bukan karna papa bertemu langsung dengan kepala diknas nya, belum tentu gue juga dapat sekolahan. Entahlah, apa mereka masih berpikir kalau anak daerah yang pindah ke jawa itu intelektualnya di ragukan?? Berarti kasihan sekali nasib anak-anak bangsa ini yang harus pindah-pindah sekolah karna tugas orang tuanya yang juga notabene sebagai seorang abdi negara?

Emang salah ya kalo mama mengangkat dia jadi anak? emang salah ya kalo dia disini mendapatkan keluarga baru? emang salah ya kalo dia ingin merubah nasibnya? emang salah ya kalo dia pindah ke kota ini? emang salah ya kalo dia sekarang punya kamar sendiri dan tidak tidur bersama puluhan anak perempuan lainnya dalam satu barak? emang salah ya kalo dia sekarang bisa menikmati makanan enak, dibanding waktu dia berada dipanti asuhan dulu? Tapi kenapa mau mencari sekolah aja susah???

Bersyukurlah kalau dia masih ingin bersekolah. Bersyukurlah kalau dia masih mau menggapai cita-cita nya dari pada masa depannya malah menjadi anak jalanan, dan menjadi sampah masyarakat. Heii.. dia juga salah satu generasi muda bangsa kita. Siapa tau deby kecil ini besok adalah salah satu pemimpin bangsa ini. Who knows? Tapi kenapa mau mencari sekolah aja susah??

Ah, jadi inget cita-cita bangsa Indonesia yang tertuang dalam pembukaan UUD’45.. turut mencerdaskan kehidupan bangsa. Gimana generasi bangsa ini mau cerdas kalo mau sekolah aja dipersulit?  kalo mau cari sekolah aja susah nya bukan main? Mama aja, yang *maap* bisa dibilang mampu untuk biayai sekolahnya dipersulit begini, nggak bisa aku bayangin gimana bagi orang-orang yang memang nggak mampu untuk membayar biaya sekolah.

Minta doanya ya guys, biar adekku bisa dapat sekolahan

Ps. adek baru gue lumayan cantik loh, kecil imut-imut dan lebih putih dari gue.. huaaa.. hiksssss… sekarang ada saingan baru di rumah hahaha.. *kidding*

Comments
  1. KangBoed says:

    Pertamaaaaaxxxxxx.. hehehe.. ikutaaaan nyanyi yaaaa mbake.. nurlelaaaaa… eee.. kok lupa lagi yaaaa.. serius dikit napa yaaaa.. *narsies ON*.. mbake beginilah sistem pendidikan Indonesia.. yang mulai dipenuhi ZOMBIe ini.. sekolah gratis.. katanya.. katanya.. sekolah murah.. katanya.. katanya.. sekolah muahaaaaalll buangeeeeeett.. nah ini baru benuuul.. eee.. beneeeerrrrr.. yayaya.. bener bener ngaco yaaa..
    Salam Sayang

  2. geRrilyawan says:

    kalo kang boed pertamaxxx. gw keduaxxx gak?
    sekolah disini emang rada repot…standar masih belom jelas, tapi ujian disamain semua. aduh aduh aduh…

  3. Abdul Cholik says:

    Tak doain semoga adik dapat sekolah yang jos.
    Salam kenal dari Surabaya.
    Saya dulu masuk sekolah kok gampang banget ya,gakl pake mbayar2 masuknya.maklum tahun 1960 an
    Salam kenal dari Surabaya

  4. septarius says:

    Ikut mendo’akan ya semoga deby cepet dapet sekolahan..
    Aku yakin kalo niatnya baek pasti ada jalan..

  5. Hariez says:

    hohoho…terkadang bangsa ini dibingungkan sama yang namanya GRATIS namun fakta berbicara lain kalo udah kaya gini bingung mana yang benar, pencetusnya sekolah gratis atau pihak yang nyelewengkan dana pendidikan gratis ?

    oughhh…ada yang nyaingin neh ceritanya..???😀 yupzz…ta do’ain biar cepet dapet sekolah..😀

    -salam- ^_^

  6. arman says:

    jadi inget2 pas gua pindah dari sby ke jakarta. pindahanya di tengah2, pas masuk kelas 2 smp. dan gua ditolak juga dong masuk ke sekolah yang awalnya kita pilih! gile dah.. keterlaluan sekali!!!

    katanya sih gak ada tempat… tapi ada yang bilang katanya sih kalo kita ngasih duitnya lebih, bakal masuk. huehehehe… kaco emang…😛

  7. FaLLa says:

    berkunjung bu..
    nice blog…
    salam kenalll

  8. idham says:

    mungkin guru gajinya kecil kali mbak?

  9. depz says:

    postingan paling bener dari berabad2 gw mampir keblog ini😀
    nasionalis, kritis, dan agak bau amis
    halahhh😛

    mudah2an si nurlela, or deby (dah dikasih marga blom? :D) dpt skolaan yg bagus dan bermutu. terlebih lagi mudh2an pemerintah yg baru (gw ga mau pemerintah “lanjutan” apalagi pemerintah “yang dulu”… u know wat i mean kan? )bisa merubah sistem pendidikan yang buruk di negeri ini. Supaya semua cerdas seperti abang idep😀

    *komen paling panjang yang pernah mampir d blog ini*

    btw aplod donk poto adek baru
    xixixiixix

  10. kharinblog says:

    Emang dasar-emang dsar*nynyi lgu Wali*
    bgt tu sekolah2 skrg ribet bgt! Skrg maunya ada duit bru bsa!
    Hah? Bgmana Indonesia ini!
    Gmn mau maju klo bgitu cranya!*brjwa social*
    q doakanlha your new sister bsa dapat sklh!

  11. achoey says:

    tapi buat A tetep cantikkan kamu😀

    salut ma mama mu yg mengangkan anak asuh dan menyekolahkannya.

    moga jadi anggota keluarga yg baik🙂

    soal sekolah, pasti deh dapet.

  12. orange float says:

    biasalah pasti ujung2nya harus bayar uang lebih baru bisa sekolah. dah jadi rahasia umum kok.

    Jangan putus asa ya Adek Nurlela🙂

  13. dimasdhea says:

    salam kenal buat adeknya yaaa

    moga jadi anak yg berguna bagi nusa dan bangsa *amien. (^_^)

  14. kawanlama95 says:

    wah dapet saingan lagi neeh. kemaren si mama, sekarang adik baru mu. nanti siapa lagi nih.hahaha

    selamat siang , salam hangat selalu

  15. NanTo says:

    Masa sih segitu milih2nya ya???sungguh mereka lebih mengutamakan citra sekolah dan uang… T-E-R-L-A-L-U….

  16. Rizal says:

    Wah wah… padahal baru masuk tahun ajaran baru ya kali ini?
    harus diakui memang, sisi buram di dunia pendidikan kita memang masih cukup banyak, dan ini butuh waktu yang nggak sedikit untuk memperbaikinya.

  17. Astagah, lu gantiin nama dia? Noleh gak tuh pas dipanggil debby?😀 hehe secara selama ini dipanggilnya kan nurlela. Btw skr gimana Nanz? Udh dpt sekolahan blum? tinggal 2minggu lagi masuk lho, all d bez 4 her ya..

  18. Smojo says:

    2 thn lalu saya jg dipusingkan urusan sekolah. gara2 beda kecamatan aja, ditolak masuk sekolah. lobi sana lobi sini… akhirnya bs jg ketrima

  19. cantigi™ says:

    ibadah yg baik selalu menghasilkan sesuatu yg baik juga, semoga semua keluarga sehat dan dimudahkan ya.. ^_^

  20. squid woof says:

    hihihi..akhirnya gw isi komen jg..
    btw, tuh ko ad yg teriak2 pertamax yakk… :thumbup: gan..

    ooo..adek baru ini toh… ternyata..

    kayaknya sekolah murah g bakal ad deh.. kalaupun ada itu jg cm sekedar kedok belaka..
    g tw jg apa yang ada dipikiran guru yang dimaksud nan ini… keliatan bgt komersilnya..

  21. nh18 says:

    Hmmm …
    Jangan salah …
    Justru anak-anak daerah itu yang potensinya luar biasa …
    Bahkan mereka lebih tahan banting dari pada anak-anak kota besar Jawa …

    Salam saya

  22. wi3nd says:

    umm..heeh tu ujun9 ujun9na duit kalee..
    mu bilan9 9imana yaa..??man9 be9itu kalee ya dunia pendidikan di ne9eri ini😦

    mulia sekali ya kel.kalian trutama mama dirimu…
    semo9a dimudahklan dan se9era mendapat sekolah yan9 terbaik ya,amien..🙂

  23. AzizHadi says:

    Semoga pendidikan di Indonesia makin maju

  24. semoga pendidikan kita lebih terarah dan berkesinambungan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s